Apa Itu Akuisisi Perusahaan? Alasan, Tujuan, dan Contohnya !!

Apa itu akuisisi perusahaan

Apa Itu Akuisisi Perusahaan – Beberapa dari Anda mungkin pernah mendengar tentang pengambilalihan. Akuisisi adalah ketika salah satu perusahaan yang disebutkan dalam perjanjian dan perjanjian sebelumnya mengambil alih kepemilikan perusahaan atau aset.

Istilah akuisisi sering terdengar dalam hubungan bisnis dan juga terjadi antara dua perusahaan. Akuisisi adalah tindakan mengakuisisi atau memiliki bisnis atau aset perusahaan lainnya.

Bagi perusahaan, akuisisi dapat berfungsi sebagai strategi pengembangan bisnis.

Secara khusus, beberapa pemula pemula sering mengakuisisi atau diakuisisi oleh perusahaan lain. Misalnya, perusahaan kasir online Moka yang diakuisisi Gojek pada 2020.

Mengapa demikian? Apa alasan perseroan melakukan akuisisi? Di bawah ini adalah penjelasan lengkap tentang apa itu akuisisi dan manfaat yang dapat diperoleh perusahaan dari artikel ini.

Pengertian Akuisisi

PSAK (Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan) No. 2 Tahun 1999, paragraf 08, menyatakan bahwa akuisisi perusahaan adalah tindakan penggabungan usaha dimana suatu perusahaan bertindak sebagai pihak pengakuisisi (acquirer) dan memperoleh pengendalian atas aktiva bersih atau bisnis yang diakuisisi ( yang diakuisisi)).

Sedangkan menurut Investopedia, akuisisi adalah tindakan korporasi dimana suatu perusahaan memperoleh kendali atas perusahaan lain dengan membeli sebagian besar aset atau sahamnya.

Biasanya, pengambilalihan perusahaan melibatkan pembelian lebih dari 50% saham perusahaan.

Melalui akuisisi, perusahaan dapat dengan cepat menguasai pasar di area bisnis tertentu tanpa harus memulai bisnis dari awal. Selain itu, akuisisi menghemat waktu dan biaya.

Jadi, akuisisi adalah tindakan pengambilalihan kepemilikan suatu perusahaan ke perusahaan lain dengan cara membeli sebagian atau seluruh sahamnya.

Baca juga: Perbedaan akuisisi dan merger

Alasan Perusahaan Melakukan Akuisisi

Perusahaan mungkin memiliki tujuan yang berbeda untuk melakukan akuisisi, karena akuisisi itu sendiri memiliki kelebihan dan kekurangan.

Salah satu alasan mengapa perusahaan melakukan akuisisi adalah untuk mencari peluang bisnis yang lebih luas, meningkatkan sinergi dan kinerja perusahaan, mengurangi biaya, meningkatkan taruhan, dan memperbarui strategi agar bisnis dapat berkembang.

Melalui akuisisi, suatu bisnis juga dapat mengembangkan bisnisnya karena strategi akuisisi baik untuk pertumbuhan bisnis. Jika bisnis berkembang, maka ekspansi bisnis dapat dengan mudah dimulai.

Perusahaan yang melakukan akuisisi akan memperoleh informasi tentang teknologi baru yang dapat mendorong perusahaannya sendiri menjadi lebih efisien. Selain itu, perusahaan yang melakukan akuisisi akan mendapatkan pelanggan baru dari perusahaan yang diakuisisi.

Alasan mengapa suatu bisnis melakukan akuisisi dapat ditarik, yaitu tujuan perusahaan adalah untuk mendapatkan keuntungan dalam beberapa bidang. Selain itu, akuisisi bisnis dapat mengurangi persaingan bisnis.

Kelebihan dan Kekurangan Akuisisi

Penjelasan mengenai tujuan akuisisi perusahaan sebagai strategi bisnis memang cukup menjanjikan. Juga, jika sebuah perusahaan ingin menonjol di bidang tertentu.

Namun, kelebihan dari strategi ini tentunya memiliki kekurangan yang dapat dipertimbangkan kembali bagi perusahaan yang ingin melakukan akuisisi.

Kelebihan akuisisi

  • Skala ekonomi terus menguat di segmen bisnis tertentu. Jika sebuah perusahaan mengakuisisi perusahaan di industri yang sama, ia memperoleh akses ke bahan baku dan inventaris, terutama jika permintaan produknya tinggi. Dengan demikian, daya beli akan tinggi dan memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan skala ekonominya.
  • Tingkatkan kemampuan distribusi geografis bisnis Anda. Akibatnya, perusahaan dapat memperluas distribusi produk atau jasa mereka lebih luas, mendapatkan pelanggan baru dan memperluas pangsa pasar.
  • Dari dua keuntungan akuisisi yang telah dibahas sebelumnya, melalui akuisisi, perusahaan akan mendapatkan akses tambahan sumber keuangan.
  • Akuisisi perusahaan berpotensi meningkatkan keuntungan, dan bisnis diharapkan dapat bertahan dalam jangka panjang.

Kekurangan akuisisi

  • Pengangguran akibat overstaffing atau kelebihan pegawai di suatu perusahaan. Penyesuaian dan reorganisasi kedua perusahaan tersebut dapat berdampak pada penyesuaian gaji bahkan berujung pada pemotongan gaji.
  • Proses akuisisi perusahaan seringkali menimbulkan biaya dalam proses legalitas. Hal ini dapat mengganggu proses produksi dan menyebabkan sektor tertentu kehilangan potensinya.
  • Pengawasan dan sistem yang lebih baik diperlukan untuk menyelaraskan perusahaan yang diakuisisi dengan visi dan misi perusahaan yang mengakuisisi.

Baca juga: Apa itu annual report?

Jenis-jenis Akuisisi Perusahaan

Dalam akuisisi, akuisisi kepemilikan diklasifikasikan menurut bentuk dasar atau objek, dan bagi perusahaan yang ingin melakukan akuisisi, akuisisi kepemilikan dibagi menjadi tiga prosedur dasar, yaitu:

1. Akuisisi Saham

Prosedur akuisisi dilakukan dengan cara perseroan membeli lebih dari 50% saham perseroan yang diakuisisi dengan uang tunai atau surat berharga lainnya.

2. Akuisisi Aset

Selain saham, aset perusahaan yang diperoleh juga dapat dibeli dengan membeli aset perusahaan. Cara ini adalah dengan mengambil alih kepemilikan aset dengan cara mengalihkan kepemilikan aset tetap yang dibeli.

3. Merger atau Konsolidasi

Istilah merger sering dikaitkan dengan akuisisi karena hampir sama. Namun, merger adalah penggabungan dua atau lebih perusahaan, yang kemudian digabungkan dengan nama salah satunya.

Sedangkan merger adalah penggabungan dua perusahaan atau lebih, perusahaan asal akan dibubarkan tanpa melibatkan proses likuidasi.

4. Akuisisi Bank

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata akuisisi mengacu pada pengalihan kepemilikan suatu perusahaan atau aset, dan dalam industri perbankan, istilah tersebut digunakan untuk membeli lebih dari 50% saham.
Dengan demikian melakukan akuisisi merupakan cara untuk meningkatkan ukuran suatu perusahaan dengan cara mengakuisisi perusahaan lain.

5. Akuisisi manajemen

Jenis akuisisi manajemen tersebut terjadi ketika eksekutif perusahaan dari satu perusahaan menjadi saham pengendali di perusahaan lain dan mengubah kepemilikan saham menjadi milik mereka sendiri.
Eksekutif perusahaan ini sering bekerja sama dengan pemodal atau mantan pejabat perusahaan lain untuk membiayai kesepakatan.

Baca juga: Apa itu merger?

Akuisisi Jenis Bisnis

Selain itu, tergantung pada jenis bisnisnya, ada beberapa jenis akuisisi berikut:

1. Akuisisi Horizontal

Akuisisi tersebut dilakukan untuk mengurangi pesaing dan memperluas jaringan pasar, dan biasanya akuisisi tersebut dilakukan oleh perusahaan dalam industri yang sama.

2. Akuisisi Vertikal

Jenis akuisisi ini terjadi dari perusahaan ke perusahaan di sepanjang rantai produksi dari hulu ke hilir. Dengan kata lain, akuisisi ini dilakukan perusahaan untuk distributor atau pemasok perusahaan sebelumnya.

Tujuan akuisisi adalah untuk memperoleh kepastian distribusi dan penyediaan barang dagangan.

3. Akuisisi Konglomerat

Jenis yang terakhir adalah jenis akuisisi yang mengambil kepemilikan dari perusahaan yang tidak terkait.

Dari sudut pandang akuntansi, jika dua atau lebih perusahaan terus melakukan bisnis, dapat dikatakan sebagai bentuk akuisisi.

Dengan kombinasi ini, perusahaan akan memiliki dua cara pencatatan akuntansi, pembelian atau kombinasi kepentingan.

Baca juga: Cara akuisisi perusahaan

Kesimpulan

Akuisisi perusahaan adalah strategi perusahaan untuk mengembangkan usahanya dengan membeli sebagian atau seluruh aset atau saham perusahaan yang diakuisisi.

Oleh karena itu, pengakuisisi akan memiliki kendali atas perusahaan yang diakuisisinya. Ini dapat ditemukan di perusahaan besar yang mengakuisisi startup.

Beberapa contoh akuisisi dapat ditemukan ketika Google mengakuisisi Android pada tahun 2005. Di Indonesia sendiri, Tokopedia mengakuisisi Bridestory, penyedia marketplace kebutuhan pernikahan, pada 2019 lalu.

Jika sebuah perusahaan ingin melakukan akuisisi, ada potensi startup untuk berkembang dan tumbuh.

Perusahaan harus mempertimbangkan dan memahami kemungkinan risiko dalam proses akuisisi saat melakukan akuisisi, dan perlu meninjau kembali hubungan bisnis dengan perusahaan yang diakuisisi untuk meminimalkan munculnya masalah baru.

Dengan demikian, perusahaan dapat memulai strategi ekspansi bisnisnya.

Tahukah Anda!

Saat ini, Anda dapat berinvestasi di berbagai bisnis potensial yang ingin berkembang melalui sistem crowdfunding ekuitas, yang membantu mempertemukan investor dan bisnis yang membutuhkan modal.

Melalui sistem ini, Anda dapat berinvestasi di berbagai bisnis potensial dan menerima pendapatan berupa dividen berdasarkan kinerja bisnis yang Anda biayai.