7+ Perbedaan Akuisisi dan Merger, Tujuan dan Manfaatnya !!

Perbedaan Akuisisi dan Merger

Perbedaan Akuisisi dan Merger – Banyak orang berpikir bahwa merger dan akuisisi adalah hal yang sama. Faktanya, ada beberapa perbedaan mendasar antara merger dan akuisisi.

Dalam dunia bisnis, istilah merger dan akuisisi bukanlah hal baru. Merger dan akuisisi merupakan strategi yang diterapkan oleh perusahaan untuk meningkatkan kapabilitas dan daya saingnya.

Beberapa orang masih bingung dengan interpretasi dan perbedaan antara kedua istilah M&A tersebut. Meskipun kedua istilah ini terlihat sama, keduanya sangat berbeda.

Untuk membantu memberikan perspektif tentang masalah ini, berikut adalah penjelasan tentang perbedaan antara merger dan akuisisi.

Pengertian Merger dan Akuisisi

Merger adalah proses dimana dua atau lebih perusahaan membuat keputusan strategis untuk bergabung menjadi satu perusahaan dengan nama baru.

Merger dan akuisisi membantu perusahaan untuk berbagi informasi, teknologi, dan sumber daya, sehingga meningkatkan kekuatan perusahaan secara keseluruhan.

Merger juga membantu mengurangi kelemahan dan mendapatkan keunggulan kompetitif di pasar. Pengaturan perusahaan baru dapat direncanakan dengan baik.

Akuisisi adalah proses dimana satu perusahaan membeli perusahaan lain. Perusahaan berkantong tebal memperoleh lebih dari 50% saham untuk mengakuisisi perusahaan lain.

Sebuah perusahaan mungkin terpaksa mengakuisisi perusahaan lain karena berbagai alasan, seperti mendapatkan pasar baru, mendapatkan pelanggan baru, atau mengurangi persaingan.

Dalam akuisisi, transisi tidak selalu mulus, karena pengambilalihan perusahaan akan memaksa semua keputusan tentang kepegawaian, struktur, dan sumber daya, menciptakan suasana yang tidak nyaman bagi perusahaan yang diakuisisi dan karyawannya.

Sebagian besar perusahaan mengadopsi strategi akuisisi untuk memperoleh pertumbuhan segera, daya saing dan memperluas wilayah operasi, pangsa pasar, profitabilitas, dll dalam waktu singkat.

Baca juga: Contoh perusahaan akuisisi

Perbedaan Merger dan Akuisisi

Berikut beberapa perbedaan antara merger dengan akuisisi yang perlu anda ketahui, adapun perbedaanya adalah sebagai berikut ini:

1. Definisi Merger dan Akuisisi

Merger berbeda dari akuisisi pertama dalam definisinya. Merger adalah situasi di mana dua perusahaan berbeda memutuskan untuk bergabung dan kemudian membentuk usaha baru.

Dalam hal ini, perusahaan utama akan dipertahankan.

Di sisi lain, akuisisi adalah tindakan satu perusahaan membeli perusahaan lain.

Hal ini biasanya dilakukan dengan membeli saham sehingga perusahaan yang diakuisisi secara otomatis menjadi milik perusahaan yang membelinya.

2. Eksistensi Perusahaan

Ada juga perbedaan dalam kelangsungan hidup perusahaan antara merger dan akuisisi. Perbedaannya adalah di mana perusahaan berada setelah fakta. Perusahaan gabungan tersebut akan menjadi perusahaan baru.

Hal ini berbeda dengan keberadaan perusahaan yang telah mengalami akuisisi. Pada dasarnya perusahaan tersebut masih eksis dan belum berubah menjadi perusahaan baru. Namun, satu-satunya perbedaan adalah status kepemilikan.

3. Operasi

Perbedaan antara merger dan akuisisi selanjutnya adalah aspek operasional. Dalam perusahaan gabungan, perusahaan baru biasanya beroperasi dengan kapasitas yang sama dengan perusahaan sebelumnya.

Pasalnya, dua perusahaan yang digabung kemungkinan memiliki kapasitas produksi yang sama.

Namun, situasinya berbeda ketika perusahaan melakukan akuisisi, biasanya perusahaan besar membeli perusahaan kecil.

Secara operasional, dapat bervariasi dan mengikuti arah perusahaan yang mengakuisisi.

Baca juga: Perbedaan merger akuisisi dan konsolidasi

4. Nama Perusahaan

Seperti diberitakan sebelumnya, merger tersebut merupakan penggabungan dua perusahaan. Ketika perusahaan baru terbentuk, otomatis nama perusahaan berubah atau diubah.

Pada saat yang sama, nama perusahaan lama tidak akan berubah jika terjadi akuisisi. Demikian pula, akuisisi hanya mengubah kepemilikan.

5. Tujuan

Perbedaan antara merger dan akuisisi selanjutnya adalah tujuannya. Umumnya, perusahaan yang bergabung bertujuan untuk mengurangi biaya operasional atau menambah jumlah target pasar dan konsumen.

Merger membantu perusahaan gabungan menjadi lebih besar.

Hal ini berbeda dengan akuisisi yang dimaksudkan untuk menjaga kelangsungan perusahaan.

Ini membantu perusahaan lama untuk bertahan di pasar dan memiliki lebih banyak inovasi baru untuk meningkatkan bisnis mereka.

6. Legalitas

Ada juga perbedaan legalitas atau legalitas merger dan akuisisi.

Hal ini penting bagi pemegang saham atau pendiri perusahaan agar ketika tersandung masalah hukum, mereka dapat memahami dengan jelas unsur-unsurnya.

Merger biasanya menjalani proses administrasi yang lebih panjang dan rumit.

Penggabungan dua perusahaan menjadi satu membutuhkan pekerjaan administratif, yang tidak mudah karena dari segi hukum, Anda harus mengatur kembali wewenang dan aturan perusahaan yang digabung.

Akuisisi, di sisi lain, jauh lebih mudah. Cukup transfer aset dan ubah nama menjadi pemilik baru.

7. Wewenang

Poin tentang yurisdiksi ini adalah perbedaan antara akuisisi legal dan merger, dan ini juga penting untuk dipahami.

Karena kewenangan dalam perseroan adalah sesuatu yang tercantum menurut undang-undang, terutama terkait dengan pimpinan utama yang nantinya memiliki hak atas perseroan.

Dalam merger, kekuatan kedua perusahaan yang bergabung akan sama sehingga keduanya dapat bersama-sama memberikan arahan. Namun, dalam pengambilalihan, perusahaan yang mengakuisisi akan memiliki kekuatan yang lebih tinggi.

8. Manajemen

Perbedaan dalam merger dan akuisisi terakhir adalah manajemen.

Kepengurusan perusahaan yang menggabungkan diri pada umumnya berubah sebagai akibat dari penggabungan perusahaan menjadi perusahaan baru.

Hal ini berbeda dengan akuisisi, dimana pengurusan perusahaan dalam akuisisi dapat tetap sama, karena dalam hal ini keberadaan perusahaan tetap dan tidak berubah sama sekali.

Baca juga: Contoh annual report

Eksistensi & Keberadaan Perusahaan

Perbedaan selanjutnya antara merger dan akuisisi yang sangat membedakan kedua istilah tersebut adalah keberadaan sebuah perusahaan. Selama merger, kedua perusahaan akan menjadi satu sampai perusahaan lama tidak ada lagi.

Umumnya, perusahaan akan memiliki nama baru yang membuat keberadaan perusahaan sebelumnya hilang.

Sementara untuk akuisisi, keberadaan kedua perusahaan tersebut tidak akan hilang. Kemudian ketika Perusahaan A mengakuisisi Perusahaan B, Perusahaan B menjadi milik Perusahaan A.

Meski tergolong Perusahaan A, Perusahaan B tetap bisa beroperasi seperti biasa. Perusahaan A dapat mengubah nama Perusahaan B, tetapi Perusahaan B tetap ada.

Tujuan Merger dan Akuisisi

Perbedaan terakhir dalam merger dan akuisisi adalah tujuan penerapannya. Ada banyak alasan untuk bergabung. Umumnya, bagaimanapun, merger dilakukan untuk memperbaiki situasi perusahaan.

Oleh karena itu, ketika dua perusahaan bergabung menjadi satu perusahaan, diharapkan perusahaan baru tersebut dapat menekan biaya operasional dan menjadi lebih kuat.

Hampir seperti merger, akuisisi juga dilakukan untuk menurunkan biaya produksi perusahaan. Biasanya perusahaan yang diakuisisi oleh perusahaan besar adalah perusahaan yang menyediakan salah satu bahan bakunya.

Dengan cara ini, perusahaan pengakuisisi dapat menghasilkan produk dengan biaya produksi yang lebih rendah dan kapasitas yang lebih besar.

Baca juga: Apa itu akuisisi?

Proses Merger dan Akuisisi

Selama proses merger, setidaknya harus dilakukan 5 tahapan. Pertama, kedua perusahaan harus memenuhi syarat merger. Proses penggabungan dapat dilakukan dengan memperhatikan kepentingan umum PT dan pihak terkait seperti pemegang saham minoritas.

Lebih jauh, merger harus mencegah terciptanya monopoli yang dapat merugikan pihak lain, terutama kepentingan umum.

Tahap selanjutnya adalah mengembangkan rencana merger. Dalam draf ini, setidaknya diperlukan beberapa informasi, seperti nama dan jabatan PT yang akan digabung, alasan penggabungan, dan laporan keuangan masing-masing PT.

Apabila draf tersebut telah disetujui oleh panitia, maka draf tersebut harus disampaikan kepada RUPS masing-masing PT.

Perlu diketahui bahwa rapat umum pemegang saham hanya dapat diselenggarakan jika sekurang-kurangnya 3/4 dari pemegang saham hadir atau mengirimkan wakilnya untuk menghadiri rapat tersebut. Selain itu, keputusan tersebut sah hanya jika lebih dari 3/4 pemegang saham hadir untuk memberikan suara.

Jika disetujui dalam rapat umum pemegang saham, rancangan tersebut harus dicantumkan dalam akta penggabungan. Terakhir, direksi PT yang menerima merger harus mengumumkan hasilnya dalam waktu maksimal 30 hari setelah persetujuan menteri.

Secara keseluruhan, proses akuisisi tidak jauh berbeda dengan merger. Hanya saja, proses akuisisi tersebut tidak menghilangkan keberadaan perusahaan lain, hanya sekedar pergantian kendali. Oleh karena itu, selama proses akuisisi, perusahaan yang diakuisisi akan berada di bawah kendali perusahaan yang mengakuisisi.

Meski berbadan hukum, status kedua perusahaan tersebut masih berbeda. Satu-satunya hal yang berubah adalah pemegang saham.

Baca juga: Cara akuisisi perusahaan

Manfaat Merger dan Akuisisi

Merger dan akuisisi dilakukan dengan harapan perusahaan dapat memperoleh keuntungan ekonomis yang besar. Beberapa manfaat merger dan akuisisi antara lain:

1. Peningkatan Skala Ekonomi

Bisnis besar baru atau bisnis yang mengakuisisi perusahaan lain sering kali mengalami peningkatan permintaan bahan dan persediaan.

Ketika sebuah bisnis memiliki permintaan yang tinggi, itu berarti daya belinya tinggi.

Daya beli yang tinggi memungkinkan perusahaan untuk menegosiasikan pesanan dalam jumlah besar, dan ketika bisnis dapat menegosiasikan pesanan dalam jumlah besar, hal itu mengarah pada efisiensi biaya.

Dengan kata lain, dengan membeli lebih banyak perlengkapan dan bahan, perusahaan dapat meningkatkan ukurannya.

2. Peningkatan Kapasitas Distribusi

Merger atau akuisisi dapat mengakibatkan bisnis memperluas jangkauan geografisnya, meningkatkan kemampuan bisnis untuk mendistribusikan barang atau jasa kepada lebih banyak orang.

3. Peningkatan Pangsa Pasar

Ketika dua bisnis dalam industri yang sama bergabung menjadi satu, atau ketika satu perusahaan mengakuisisi perusahaan lain dalam industri yang sama, perusahaan baru atau yang lebih besar dapat menikmati pangsa pasar yang lebih besar.

4. Lebih Banyak Sumber Daya Keuangan

Ketika dua perusahaan bergabung atau satu perusahaan mengakuisisi yang lain, hal ini mengakibatkan kedua perusahaan tersebut menggabungkan sumber daya keuangan mereka, yang dapat mengakibatkan bisnis tersebut dapat menarik lebih banyak pelanggan karena anggaran pemasaran yang lebih besar.

Risiko dari Merger dan Akuisisi

Berikut ini adalah beberapa resiko dari merger dan akuisisi yang perlu ketahui, adapun resikonya adalah sebagai berikut ini.

1. Kehilangan pekerjaan

Ketika dua perusahaan yang terlibat dalam aktivitas yang sama bergabung menjadi satu perusahaan, itu bisa berarti duplikasi dan redundansi kemampuan dalam perusahaan, yang menghasilkan penghematan biaya.

2. Disekonomi Skala

Terkadang, merger dan akuisisi dapat menyebabkan skala disekonomis. Hal ini dapat terjadi, misalnya, jika pemilik perusahaan baru yang lebih besar tidak memiliki kendali yang diperlukan untuk menjalankan perusahaan yang lebih besar.

3. Harga Lebih Tinggi

Meskipun tidak mempengaruhi bisnis, itu juga layak disebut. Pangsa pasar yang lebih besar baik untuk bisnis, tetapi bisa buruk bagi konsumen.

Ketika sebuah perusahaan memiliki persaingan yang lebih sedikit dan pangsa pasar yang lebih besar, konsumen cenderung membayar lebih untuk suatu produk atau layanan.

4. Peluang yang Hilang

Pada akhirnya, proses menggabungkan dua perusahaan atau mengakuisisi satu memakan waktu dan membutuhkan tenaga dan uang.

Energi, waktu dan uang yang diinvestasikan dalam proses merger atau akuisisi dapat berarti bahwa bisnis yang terlibat melepaskan peluang potensial lainnya.

Kesimpulan

Saat ini, hanya beberapa merger yang dapat ditemui, tetapi karena persaingan yang ketat, akuisisi menjadi semakin umum.

Merger adalah ketika dua perusahaan bekerja sama satu sama lain dan bergabung menjadi satu perusahaan, sedangkan akuisisi adalah ketika perusahaan yang lebih lemah mengakuisisi perusahaan yang lebih kuat.